Niat Ibadah

Niat Ibadah
Atas Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Review Slide

Medical Laboratory Technology Slideshow: Budi’s trip to Surabaya, Java, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Surabaya slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

menu

SELAMAT DATANG CALON PEMBURU

Kami menerima Anda dengan tangan terbuka untuk berbagi informasi dan pengetahuan khususnya tentang Mikroba. BERGABUNGLAH dan sumbangkan pemikiran demi kemajuan kita bersama, TULISKAN KOMENTAR, POSTING, SARAN # KRITIK KONSTRUKTIF

Lokasi Pengunjung

free counters

craftkeys

MIKROBA TAK KENAL BASA-BASI

TV One

AN TV

Kamis, 04 November 2010

Listeria dan listeriosis


Listeria dan listeriosis


PENDAHULUAN

Listeria monocytogenes telah dikenal sebagai patogen selama lebih dari enam puluh tahun. Namun, baru diidentifikasi sebagai patogen bawaan makanan setelah tahun 1980 sehubungan munculnya  wabah   listeriosis (2,6).

L. monocytogenes tersebar luas di alam, yang umumnya ditemukan di produk-produk makanan alami dan lingkungan pemrosesan makanan sebagai biofilm yang memiliki kapasitas untuk berkembang biak pada suhu pendinginan (4). Organisme ini telah diisolasi dari tanah, silase, vegetasi, sampel feses, air,  limbah domestik dan industri (3). Manusia, hewan dan lingkungan adalah habitat alami bagi organisme ini. Listeria telah diisolasi dari berbagai hewan: lebih dari empat puluh spesies mamalia dan minimal 17 jenis burung yang berbeda, termasuk ayam dan kalkun domestik (1).

Banyak makanan terkait dalam wabah listeriosis seperti susu mentah dan pasteurisasi, keju, produk daging mentah dan matang dari binatang yang berbeda, sayuran, ikan dan produk makanan siap  makan   (6). Kontaminasi pada ayam beku dalam pendingin lebih tinggi dibandingkan dengan makanan lain (5). Menurut Uboldi Eiroa (7) dan Uyttendaele et al. (8),  adalah mengkhawatirkan dan meningkatkan risiko kontaminasi silang selama persiapan antara makanan mentah dan yang sudah dimasak  . Oleh karena itu penting untuk merancang program kualitas kontrol yang baik untuk bakteri ini pada produk  pengolahan ayam. dan menekankan perlunya untuk mengembangkan metode yang efektif untuk deteksi dan identifikasi L. monocytogenes. Khususnya, untuk mengembangkan metode yang sensitif dan cepat.

Listeriosis dapat mengancam kehidupan,  sangat berisiko untuk ibu hamil, bayi baru lahir, orang tua, dan orang dengan gannguan kekebalan   (HIV, kanker). Gejala listeriosis antara lain  demam, nyeri otot, dan kadang-kadang mual serta diare. Jika infeksi menyebar ke sistem saraf,   dapat terjadi meningitis.


Listeria monocytogenes            Gram stain




 Apa itu Listeria?
Listeria adalah sekelompok bakteri yang ditemukan secara luas di alam misalnya di tanah, air dan usus hewan domestik maupun liar, ikan dan burung. Listeria dapat bertahan untuk jangka waktu yang lama dalam tanah, serasah daun, limbah, silase, vegetasi dan air  Listeria juga. sering ditemukan dalam lingkungan pengolahan makanan dan memiliki kemampuan untuk membentuk biofilm dan bertahan pada permukaan yang terlihat licin.

Ada enam spesies Listeria, yaitu : L. monocytogenes, L. ivanovii, L. seeligeri, L. innocua, L. welshimeri, dan L. grayi. namun Listeria monocytogenes atau L. monocytogenes adalah spesies yang paling umum yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan. Pada manusia, L. monocytogenes adalah agen penyebab listeriosis, berpotensi fatal pada orang berpenyakit risiko tinggi. Meskipun angka kejadian listeriosis relatif rendah, namun infeksi ini memiliki angka  fatalitas yang tinggi  . Makan makanan yang terkontaminasi adalah yang paling umum terkena penyakit ini. 




L. monocytogenes, salah satu pathogen yang dijumpai dalam produk susu

Meskipun listeria sangat jarang, beberapa kematian akibat listeriosis pernah dicatat

Patogenesis
Komplikasi infeksi Listeria termasuk: meningitis, sepsis, keguguran atau kematian janin   dan keguguran ,  pneumonia,  shock, endokarditis, pembentukan abses, dan radang mata
Patogen ini berkembang biak pada suhu rendah dan  tahan suhu pendinginan.    gejala infeksi mungkin muncul dalam 11-70 hari setelah minum atau makan makanan yang terkontaminasi  .  Bakteri ini juga dapat ditemukan dan menyebar melalui tanah.



Listeria monocytogenes masuk ke dalam sel-permukaan dan mensekresi protein yang memungkinkan keterikatan pada sel inang, meloloskan diri dari vakuola fagositosis dan   menyerang sel. Internalin A (InlA) dan memediasi InlB.   L. monocytogenes menuju ke permukaan sel inang, dan listeriolysin O (llo) melisiskan membran phagosomal. Protein aktin (Acta) merangsang dan mengkatalisis polimerisasi aktin,  mendorong bakteri keluar sel dan memasuki sel-sel yang berdekatan. L. monocytogenes memproduksi fosfolipase fosfatidilkholon PlcB, seng metaloproteinase (MPL) dan llo, untuk meloloskan diri dari vakuola sekunder dan menyerang sel yang baru. 


Apa saja gejalanya?

Mayoritas kasus listeriosis begitu ringan bahwa mereka dianggap hanya infeksi virus ringan atau flu.   Gejala umum lainnya adalah diare, mual dan kram perut.

Penyakit ini dapat berkembang menjadi bentuk yang lebih serius, seperti septikemia, meningitis (atau meningoencephalitis) dan ensefalitis Pada wanita hamil,. listeriosis dapat menyebabkan infeksi intrauterine atau leher rahim, yang dapat mengakibatkan aborsi spontan atau keguguran. 

Awal gejala sering ringan dan mungkin tidak ada sampai beberapa hari sampai minggu setelah infeksi terjadi, penderita mungkin tidak sadar mereka telah terinfeksi dan tidak mungkin mencari bantuan medis.  

Siapa yang berisiko?

Infeksi Listeria biasanya tidak mempengaruhi orang dewasa yang sehat dan anak-anak. Namun, bisa sangat serius bagi wanita hamil dan anak-anak mereka yang belum lahir, bayi yang baru lahir, orang tua dan orang-orang yang sistem kekebalan tubuh telah dilemahkan oleh penyakit atau sakit, seperti yang menderita kanker , leukemia, AIDS, diabetes, hati atau penyakit ginjal dan siapapun pada obat yang dapat menekan sistem kekebalan (misalnya, kortikosteroid seperti prednisone atau kortison - tetapi tidak krim topikal   dan salep), termasuk pasien transplantasi organ.

Perbedaan dalam kerentanan ada di antara berbagai sub-populasi misalnya pasien transplantasi organ   dianggap lebih rentan terhadap listeriosis daripada lain pada sub-populasi berisiko (lihat Gambar 1).

Gambar 1: susceptibility Relatif  untuk immunocompromised dan non-immun 


Risiko   listeriosis meningkat dengan bertambahnya usia bahkan tanpa adanya suatu penyakit yang mendasari  Di Australia,. Usia rata-rata infeksi non-kehamilan  68 tahun. Oleh karena itu orang yang lebih tua dari 65-70 tahun perlu mempertimbangkan untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap listeriosis. 

Seberapa sering listeriosis?
Listeriosis adalah penyakit langka.  Laporan tentang kejadian penyakit ini jauh lebih rendah dibandingkan penyakit bawaan makanan lainnya, namun konsekuensi dari infeksinya yang parah. Di Australia ada sekitar 60 kasus listeriosis dilaporkan kepada otoritas kesehatan setiap tahunnya Mayoritas  listeriosis  pada pasien lanjut usia atau orang yang telah tertekan sistem kekebalan tubuhnya.

Kebanyakan kasus listeriosis  adalah sporadic, sumber dan rute infeksi biasanya tidak diketahui, namun, makanan yang terkontaminasi dianggap rute utama penularan. periode inkubasi berkisar dari beberapa hari sampai tiga bulan.

Sejumlah kecil infeksi (kurang dari 10 per tahun) terjadi pada wanita hamil dan anak yang belum lahir. Namun, kejadian yang sebenarnya infeksi tersebut sering tidak diselidiki atau didiagnosis. Pengujian tidak rutin dilakukan pada kasus keguguran janin  .

Seberapa berbahayakah listeriosis?
Ada bukti yang menunjukkan bahwa Listeria adalah flora saluran usus pada manusia,   2-10% dari populasi umum adalah pembawa organisme tanpa gangguan kesehatan. Dalam populasi rentan bakteri  ini  paling sering mempengaruhi aliran darah, sistem saraf pusat atau uterus  

Manifestasi listeriosis termasuk bakteremia / septikemia, meningitis, meningoencephalitis, ensefalitis, keguguran, lahir mati, kelahiran prematur, penyakit neonatal dan penyakit prodromal pada wanita hamil. Listeriosis memiliki tingkat kematian yang tinggi sampai dengan 50% untuk infeksi ibu-janin dan sekitar 20% untuk infeksi non-kehamilan.


Bagaimana Listeria masuk ke dalam makanan?
Listeria tersebar luas di lingkungan dan mungkin mengkontaminasi makanan siap saji  atau   beberapa saat setelah pemrosesan,  kemudian tahap antara pabrik pengolahan dan piring konsumen. Kontaminasi juga dapat terjadi melalui kebersihan penjamah makanan yang kurang, atau terjadinya kontaminasi silang   dengan makanan mentah atau permukaan yang terkontaminasi.

Tidak seperti bakteri penyebab keracunan makanan, Listeria tumbuh perlahan-lahan bahkan pada suhu pendingin.   Listeria akan tumbuh lebih cepat pada temperatur yang lebih tinggi, sehingga makanan yang telah disimpan untuk waktu yang lama dan / atau yang belum disimpan dalam pendingin dapat menimbulkan risiko yang lebih tinggi pada orang yang rentan .

Listeria mungkin ada dalam beberapa jenis makanan seperti makanan mentah sebelum diolah atau makanan matang  yang telah disimpan selama beberapa waktu.

Tindakan pencegahan apa yang harus diambil jika saya 'beresiko'?

Makanan yang paling sering dikaitkan dengan listeriosis adalah makanan siap saji yang disimpan terlalu lama dalam pendingin, ini mendukung pertumbuhan Listeria,  dan dikonsumsi tanpa perlakuan listericidal  lebih lanjut  seperti reheating sampai 74 ° C selama 2 menit.

Makanan kemasan (yaitu dalam bungkus atau wadah oleh produsen)   biasanya tidak terdapat risiko   sebagaimana makanan unpackaged atau makanan terbuka di sebuah toko makanan, sandwich bar atau salad bar, dll Ini adalah karena makanan unpackaged lebih cenderung menjadi terkontaminasi oleh Listeria ..

Untuk orang yang berisiko tertular listeriosis, disarankan untuk makan makanan yang baru dimasak atau baru disiapkan. Makanan baru dimasak aman karena memasak menghancurkan bakteri Listeria Juga,. Peluang kontaminasi oleh Listeria diminimalkan  sebelum makanan dikonsumsi. Makanan harus dimasak dengan suhu  minimum 74 ° C untuk menghancurkan bakteri Listeria.

  Makanan seperti salad buah, salad hijau dan masakan sayuran harus segera dimakan segera setelah disiapkan secara higienis. Menyimpan makanan di chiller tidak tidak mencegah pertumbuhan karena Listeria akan tumbuh pada suhu pendinginan Cobalah untuk menghindari makanan yang disimpan. untuk menghindari kontaminasi. Bila memungkinkan, hanya menyiapkan makanan yang cukup untuk sekali makan.  


Memilih makanan yang lebih aman

Pengendalian Listeria dalam bisnis makanan sebagian besar dikelola dengan pengolahan higienis, persiapan, penyimpanan dan penanganan makanan. Namun demikian ada juga makanan risiko  tinggi, dan  konsumen harus menghindari makanan ini, terutama jika terdapat ketidakpastian bahwa praktek-praktek higienis telah dijalankan.   Daftar tabel berikut adalah Contoh makanan risiko tinggi dan makanan alternatif yang lebih aman.   Makanan risiko   tinggi menjadi aman untuk dikonsumsi jika mereka dimasak atau dipanaskan dengan uap panas   dan disajikan dalam keadaan panas.

CONTOH BEBERAPA MAKANAN RISIKO TINGGI

 

ALTERNATIVES supaya AMAN bila dikonsumsi



Identifikasi Listeria monocytogenes

Genus Listeria terdiri dari 6 spesies: L. monocytogenes, L. ivanovii, L. seeligeri, L. innocua, L. welshimeri, dan L. grayi.
Dikenal serotipe L. monocytogenes adalah: 1/2a, 1/2b, 1/2c, 3a, 3b, 3c, 4a, 4b, 4c, dan 4d. Serotyping dilakukan dengan bantuan antiserum komersial (Denka Seiken).


Metode ALOA
ALOA ® (protokol ALOAOneDay, ® dan ALOACount ®  ). telah menjadi media wajib protokol ISO (EN ISO 11290-1 dan ISO 11290-2) untuk skrining dan enumerasi  L. monocytogenes.

ALOA, diproduksi oleh AES CHEMUNEX sejak tahun 1997, adalah media  berkromogen untuk deteksi Listeria monocytogenes./ Metode ini diciptakan untuk memenuhi standar  EN ISO 11290

Hasil  sampel negatif diketahui setelah inkubasi 24 jam pada ALOA ®
Listeria tumbuh sebagai koloni biru-hijau, tepi teratur (deteksi β-glukosidase dengan menggunakan substrat berkromogen tertentu).
Listeria monocytogenes juga menunjukkan halo opak, ini membantu untuk dengan mudah membedakan mereka dari spesies Listeria lainnya.
Halo ini disebabkan adanya aktivitas   fosfolipase terkait dalam proses infeksi Listeria patogen.

Tahapan Uji

Skrining Test
ALOA oneday ®

Enumerasi
ALOA Count ®

Konfirmasi
ALOA Confirmation®

 ALOA Confirmation® adalah metode konfirmasi Listeria monocytogenes setelah deteksi dengan ALOA oneday ® atau enumerasi dengan ALOA Count ®

- Konfirmasi dari sebuah koloni  tunggal  yang khas
- Inokulasi dengan garis/streak tunggal
- Sampai dengan 6 konfirmasi per plate
- Hasil dalam waktu 24 jam saja

Setiap sampel positif yang terdeteksi oleh   metode   ALOA oneday, kemudian dikonfirmasikan dengan   ALOA Confirmation tidak memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Media isolasi lain:

CHROMagar
Media Listeria CHROMagar berkromogen untuk isolasi specimen didasarkan pada phospholipases spesifik Listeria monocytogenes., memungkinkan pembedaan langsung Listeria monocytogenes berdasar warna koloni biru dengan lingkaran putih di sekitar koloni, dibaca di bawah pencahayaan normal,  sedangkan  spesies bakteri lainnya dihambat atau memberikan warna biru tanpa halo atau warna koloninya  seperti media biakan  CHROMagar,  sehingga koloni Listeria monocytogenes   mudah dideteksi dan dapat dipelajari secara langsung dengan tes aditional untuk konfirmasi dan tindak lanjut epidemiological 

Dengan media kaldu Faser 1 / 2 diperkaya    inkubasi selama  48 jam pada 37 º C kemudian streak ke  media  Listeria CHROMagar  plate dan inkubasi  selama 24 jam pada suhu 37 º C.



Hasil.
Listeria monocytogenes - biru dengan lingkaran putih
koloni bakteri lain - Dihambat, biru tanpa halo atau tidak berwarna

COMPASS Listeria Agar
Media COMPASS Listeria Agar adalah media selektif yang digunakan untuk isolasi, diferensiasi dan penghitungan Listeria monocytogenes dalam produk makanan, sampel lingkungan, dan sampel patologis.   Formulasi sesuai dengan yang diatur dalam protokol deteksi dan penghitungan sesuai  standar EN ISO 11290-1 dan 11290-2  .
COMPASS Listeria Agar juga digunakan sebagai metode alternatif deteksi cepat L. monocytogenes dalam produk makanan manusia dan sampel lingkungan tanpa tahap preenrichment terlebih dulu,         secara resmi disertifikasi oleh AFNOR     


Pertumbuhan koloni L.monocytogenes pada media COMPASS Listeria Agar

Dalam rangka memantau kerentanan antibiotik dari strain terisolasi,  perlu dilakukan uji resistensi antibiotika untuk mengetahui nilai MIC  terhadap 10 antibiotika: ampisilin, amoksisilin, kloramfenikol, siprofloksasin, eritromisin, gentamisin, streptomisin, tetrasiklin, trimetoprim / sulfametoksazol, vankomisin. Nilai MIC  ditentukan untuk semua strain klinis dengan cara Etest (AB-Biodisk).
                                                                                                                                    
   REFERENCES

1. Donnelly, C.; Brackett, R.E.; Doores, S. Listeria. In Vanderzant, C., Splittstoesser, D.F. (eds.), Compendium of methods for the microbiological examination of foods, 3. Ed. American Public Health Association Washington, 1992, pp.637-663.          

2. Lovett, J. Listeria monocytogenes. In Doyle, M.P. (ed), Foodborne Bacterial Pathogens. Marcel Dekker Inc., N.Y., 1989

3. McGlaughlin, J. Listeria monocytogenes, recent advances in the taxonomy and epidemiology of listeriosis in humans. J. Appl. Bacteriol., 63:1-11, 1987.         

4. Muriama, P.M. Bacteriocins for control of Listeria spp. in food. J. Food Prot., 59:54-63, 1996.          

5. Pini, P.N.; Gilbert, R.J. The occurence in the U.K. of Listeria species in raw chickens and soft cheeses. Int. J. Food Prot., 56(7):616-618, 1993.          

6. Ryser, E.T.; Marth, E.H. Listeria, Listeriosis, and Food Safety. University of Wisconsin, New York, 1991, 632p.          

7. Uboldi-Eiroa, M.N. Listeria monocytogenes – Características, ocorrência e desenvolvimento em alimentos. Col. Inst.Tec. Alim., Campinas. 20(1):13-22, 1990.         

8. Uyttendale, M.R.; Neyts. K.D.; Lips, R.M.; Debevere, J.M. Incidence of Listeria monocytogenes in poultry and poultry products obtained from Belgian and French abbatoirs. Food Microb. 14(4):339-345, 1997.          

 WEB :


         http://www.solabia.fr/solabia/produitsDiagnostic.nsf         

         http://www.nature.com/

         www.aloa-listeria.com


 

1 komentar:

  1. thanks a lot for explaining all the facts concerning listeria, follow http://skywritingservice.com/blog/listeria-important-facts-you-might-dont-know and find out some more important facts about this disease!

    BalasHapus