Niat Ibadah

Niat Ibadah
Atas Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Review Slide

Medical Laboratory Technology Slideshow: Budi’s trip to Surabaya, Java, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Surabaya slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

menu

SELAMAT DATANG CALON PEMBURU

Kami menerima Anda dengan tangan terbuka untuk berbagi informasi dan pengetahuan khususnya tentang Mikroba. BERGABUNGLAH dan sumbangkan pemikiran demi kemajuan kita bersama, TULISKAN KOMENTAR, POSTING, SARAN # KRITIK KONSTRUKTIF

Lokasi Pengunjung

free counters

craftkeys

MIKROBA TAK KENAL BASA-BASI

TV One

AN TV

Kamis, 26 Agustus 2010

Mikroskop cahaya

Mikroskop cahaya atau dikenal juga dengan nama "Compound light microscope" adalah sebuah mikroskop yang menggunakan cahaya lampu sebagai pengganti cahaya matahari sebagaimana yang digunakan pada mikroskop konvensional. Pada mikroskop konvensional, sumber cahaya masih berasal dari sinar matahari yang dipantulkan dengan suatu cermin datar ataupun cekung yang terdapat dibawah kondensor. Cermin ini akan mengarahkan cahaya dari luar kedalam kondensor.

Daftar isi
1 Jenis lensa
2 Cara kerja
3 Preparasi sediaan

Jenis lensa

Mikroskop cahaya menggunakan tiga jenis lensa, yaitu lensa obyektif, lensa okuler, dan kondensor.

Lensa obyektif dan lensa okuler terletak pada kedua ujung tabung mikroskop sedangkan penggunaan lensa okuler terletak pada mikroskop bisa berbentuk lensa tunggal (monokuler) atau ganda (binokuler). Pada ujung bawah mikroskop terdapat tempat dudukan lensa obyektif yang bisa dipasangi tiga lensa atau lebih. Di bawah tabung mikroskop terdapat meja mikroskop yang merupakan tempat preparat.

Sistem lensa yang ketiga adalah kondensor. Kondensor berperan untuk menerangi obyek dan lensa-lensa mikroskop yang lain.

Cara kerja

Lensa obyektif berfungsi guna pembentukan bayangan pertama dan menentukan struktur serta bagian renik yang akan terlihat pada bayangan akhir serta berkemampuan untuk memperbesar bayangan obyek sehingga dapat memiliki nilai "apertura" yaitu suatu ukuran daya pisah suatu lensa obyektif yang akan menentukan daya pisah spesimen, sehingga mampu menunjukkan struktur renik yang berdekatan sebagai dua benda yang terpisah.

Lensa okuler, adalah lensa mikroskop yang terdapat di bagian ujung atas tabung berdekatan dengan mata pengamat, dan berfungsi untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa obyektif berkisar antara 4 hingga 25 kali.

Lensa kondensor, adalah lensa yang berfungsi guna mendukung terciptanya pencahayaan pada obyek yang akan dilihat sehingga dengan pengaturan yang tepat maka akan diperoleh daya pisah maksimal.

Jika daya pisah kurang maksimal maka dua benda akan terlihat menjadi satu dan pembesarannyapun akan kurang optimal.

Preparasi sediaan

Persiapan preparat di dalam mikroskop cahaya terbagi menjadi dua jenis, yaitu :
Preparat Non-permanen, yang dapat diperoleh dengan menambahkan air pada sel hidup di atas kaca objek, kemudian diamati di bawah mikroskop.
Preparat permanen, yang dapat diperoleh dengan melakukan fiksasi yang bertujuan untuk membuat sel dapat menyerap warna, membuat sel tidak bergerak, mematikan sel, dan mengawetkannya.

Preparat histopatologi dimulai dengan pembuatan sayatan, yang bertujuan untuk memotong sayatan hingga setipis mungkin agar mudah diamati di bawah mikroskop. preparat dilapisi dengan monomer resin melalui proses pemanasan karena pada umumnya jaringan memiliki tekstur yang lunak dan mudah pecah setelah mengalami fiksasi, kemudian dilanjutkan dengan pemotongan menggunakan mikrotom. Umumnya mata pisau mikrotom terbuat dari berlian karena berlian tersusun dari atom karbon yang padat. Oleh karena itu, sayatan yang terbentuk lebih rapi. Setelah dilakukan penyayatan, dilanjutkan dengan pewarnaan, yang bertujuan untuk memperbesar kontras antara preparat yang akan diamati dengan lingkungan sekitarnya. Setiap pewarna mengikat molekul yang memiliki kespesifikan tertentu, contohnya : Hematoksilin, yang mampu mengikat asam amino basa (lisin dan arginin) pada berbagai protein, dan eosin, yang mampu mengikat molekul asam (DNA dan rantai samping pada aspartat dan glutamat).
 
Komponen Mikroskop

A. Pendahuluan
Mikroskop cahaya mampu meningkatkan pengamatan kita untuk melihat secara detail sampai pembesaran 1000 kali sehingga benda-benda kecil berukuran 0,1 mikrometer (um) atau 100 nanometer (nm) dapat dilihat. Mikroskop elektron lebih memungkinkan kita untuk melihat benda-benda super kecil berukuran diameter 0,5 nm atau sekitar 1 / 200, 000.
Tak bisa dipungkiri, pengembangan dan penggunaan mikroskop telah jauh lebih baik dalam meningkatkan pemahaman kita tentang struktur dan fungsi sel.

B. Magnification, Resolusi, dan Jarak  kerja

Magnification (Perbesaran) hanyalah sebuah fungsi untuk membuat sebuah benda tampak lebih besar, seperti ketika kita menggunakan lensa tangan untuk memperbesar obyek.. Kemampuan mikroskop (atau mata) untuk melihat detail adalah fungsi dari magnification.
Resolusi didefinisikan sebagai jarak minimum antara dua objek di mana benda-benda hanya dapat dibedakan sebagai yang terpisah dan merupakan fungsi dari panjang gelombang cahaya yang digunakan dan kualitas optik. Secara umum, semakin pendek panjang gelombang dari sumber cahaya, semakin tinggi resolusi mikroskop.
Jarak  kerja adalah jarak antara lensa objektif dan spesimen. Pada perbesaran rendah jarak kerja relatif panjang. Ketika Anda meningkatkan perbesaran jarak kerja menurun secara drastis. Minyak Imersi menyentuh lensa dan sediaan spesimen. .

C. Bagian dari Komponen Monocular Microscope Light:



Mohon luangkan waktu untuk membiasakan diri dengan mikroskop Anda dan penggunaan yang tepat.

1. Pada mata lensa atau lensa mata: kita menggunakan 10x perbesaran. Bahasan kita akan menggunakan yang bermata satu (satu lensa mata saja.)

2. Tubuh tabung: berisi cermin dan prisma yang memantulkan gambar langsung ke lensa okuler.

3. Nosepiece: tempat menempel lensa objektif, bisa diputar, perhatikan tanda positif berhenti untuk setiap   lensa.

4. lensa Objektif : biasanya 3-4 seri, 4x, 10x, 43x, 100x  (minyak immerse)

Total perbesaran =
perbesaran okular x perbesaran objektif

5. Stage: platform slide yang dipasang untuk dilihat; beberapa cakupan yang memiliki stage mekanik. Pelajari bagaimana klip slide di posisi benar.

6. Diafragma: diafragma mengendalikan jumlah cahaya yang menuju ke spesimen dan dapat secara drastis mempengaruhi fokus gambar. 

BELAJAR CEPAT MENGGUNAKAN diafragma MUNGKIN. ANDA AKAN MEMILIKI MASALAH DALAM MENEMUKAN FOKUS AKIBAT SALAH PENYESUAIAN PENCAHAYAAN.

Diafragma memiliki dua jenis:
iris diafragma  : Cari sebuah tuas di bawah STAGE dekat bagian depan.
dial type          :  Tepat di bawah STAGE adalah memutar dial yang memiliki ukuran lubang (hole) yang
                            berbeda;  jenis ini berguna untuk menciptakan efek medan gelap semu.

7. fokus kenop: Terletak di sisi mikroskop; Untuk menemukan fokus secara kasar (makro) dan fokus secara
    halus (mikro)

8. Light Source: sumber cahaya. Tekan Saklar yang terletak (paling sering) di belakang lensa cahaya di
    pangkalan/stage

D. Perawatan dan Penanganan Microscope

Ada beberapa aturan MUTLAK untuk merawat mikroskop yang Anda gunakan. agar instrumen ini awet dan terus bekerja dengan baik. Laporkanlah segala malfungsi segera ke instruktur Anda.

1. SELALU menggunakan dua tangan untuk membawa mikroskop - satu di lengan dan satu di bawah basis - TANPA PENGECUALIAN DAN JANGAN PERNAH membawa secara terbalik, karena okular dapat jatuh lepas.

2. Gunakan kertas lensa untuk membersihkan lensa sebelum setiap sesi laboratorium dan setelah menggunakan lensa minyak imersi. JANGAN PERNAH MENGGUNAKAN SEMBARANG KERTAS UNTUK MEMBERSIHKAN LENSA, karena akan menggores lapisan optik pada lensa.dan jangan menggunakan cairan ketika membersihkan lensa – INGAT! HANYA MENGGUNAKAN KERTAS LENSA!

3. Selalu menggunakan teknik fokus yang tepat untuk menghindari serudukan lensa objektif ke slide sehingga dapat memecahkan lensa objektif dan / atau merusak slide yang mahal.

4. Selalu matikan lampu jika tidak menggunakan mikroskop.

5. Selalu menggunakan penutup pada mikroskop bila Anda menyimpannya

E. Prosedur mencari Fokus : Monocular Compound Microscopes

1. Nyalakan sumber cahaya.
2. Beralih ke lensa objektif 10x.
3. Gunakan kenop fokus kasar untuk melebarkan jarak kerja.

4. Letakkan spesimen slide di panggung dengan aman dalam posisi yang tepat. Lihat slide dan tempat itu
    sehingga spesimen di stage tersinari cahaya.

5. Lensa objektif perbesaran lebih rendah (10 x) dekatkan pada slide. Angkat lensa menggunakan kenop
    fokus kasar (makrometer) sampai Anda melihat bayangan obyek ke dalam fokus dan kemudian gunakan
    kenop focus halus (micrometer) sampai Anda menemukan fokus. .

6. Pusatkan gambar dan gunakan diafragma untuk mengatur cahaya .

7. Recenter dan sesuaikan fokus, pertama kasar, kemudian kenop fokus halus seperti pada langkah 5.

8. Sesuaikan diafragma jika diperlukan.

9. Sekarang beralih ke lensa perbesaran 43x yang lebih tinggi jika diperlukan. Menyesuaikan focus dan
    cahaya (diafragma) yang diperlukan.

Akan terjadi bayangan parfocal yang berarti bahwa ketika Anda beralih dari perbesaran rendah (100x) ke tinggi (430x), gambar yang terfokus pada perbesaran rendah akan tetap, lebih atau kurang fokus pada perbesaran yang lebih tinggi. Kemungkinan besar Anda harus menyesuaikan kembali fokus dan diafragma sedikit.

F. Prosedur Oil Imersi

Lensa obyektif perbesaran 100x minyak imersi ini dapat diidentifikasi dengan adanya lingkaran merah di seputar lensa. Pada magnifications lebih besar cahaya akan dibiaskan saat melewati udara . Dengan demikian, penggunaan minyak mineral/imersi berfungsi sebagai medium untuk mentransmisikan cahaya dan mencegah pembiasan. Bersihkan lensa dengan kertas lensa setelah setiap penggunaan.

1. Cari daerah obyek pada slide Anda dengan perbesaran 430x.

2. Angkat lensa objektif (yaitu, memaksimalkan jarak antara panggung dan obyek) dan putar lensa keluar 
    sekitar setengah jalan ke posisi berikutnya.

3.Menempatkan hati-hati sejumlah kecil setetes minyak imersi langsung pada slide di atas pusat sediaan
  .
4. Putar lensa objektif perbesaran 100 x ke posisi dan dengan hati-hati gunakan tombol fokus kasar sambil
    melihat dari samping bawah sampai lensa terbenam minyak imersi.

5. Dengan menggunakan kenop fokus (micrometer) dan melihat melalui lensa okuler, cari fokus pada 
    gambar/obyek
 
6. Setelah selesai, bersihkan lensa dengan kertas lensa sampai tidak ada lagi minyak yang melekat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar